Aspek Kendali Mutu Ekspor Garmen

Garmen

Untuk setiap industri atau perusahaan, untuk meningkatkan penjualan dan nama yang lebih baik di antara sesama dan organisasi konsumen, penting untuk mempertahankan jumlah nilai. Khususnya untuk bisnisnya yang bergerak dalam bisnis ekspor perlu mempertahankan tingkat kualitas yang tinggi untuk membuat bisnis yang lebih baik secara internasional. Biasanya ekspektasi kontrol kualitas untuk ekspor diletakkan murni, karena perusahaan ini juga memegang status negara, yang perusahaannya melakukan ekspor. Ekspor rumah mendapatkan mata uang asing untuk negara-negara bersatu, maka akan menjadi wajib untuk memiliki kontrol kualitas yang tinggi dalam produk mereka. Pada pengontrol kelas industri garmen dipraktekkan langsung dari titik awal Anda untuk mendapatkan bahan mentah sampai titik penutupan lapisan yang selesai. Untuk produk sektor atau jasa tekstil dan pakaian dihitung berdasarkan kualitas dan standar serat, benang, konstruksi kain, tahan luntur warna, tata letak lapisan dan solusi garmen akhir yang telah selesai. Namun, antisipasi kaliber untuk ekspor adalah tentang jenis segmen pelanggan dan juga gerai ritel.

Selain itu, ada banyak faktor di mana kebugaran fisik kaliber pasar garmen didasarkan seperti misalnya – keandalan, kinerja, ketangguhan, kualitas visual dan yang dirasakan dari garmen. Kualitas perlu menjadi ditentukan sehubungan dengan kerangka kerja tertentu dari label harga Konveksi Sidoarjo. Sertifikat unggulan regulasi federal dan program unggulan di seluruh dunia seperti ISO 9000 menunjukkan menetapkan parameter berkualitas tinggi yang ditentukan oleh bisnis apa yang menegaskan kualitas ekspor di pasar pakaian dan garmen. Berikut beberapa kepemilikan kain utama yang dipertimbangkan untuk manufaktur garmen untuk ekspor:

. Secara umum tampilan garmen.

. Pengembangan garmen yang benar.

. Tekstur dan roboh pada pakaian ini.

. Properti fisik.

. Tahan luntur warna dari garmen.

. Tumbuh properti

. Presentasi garmen yang diproduksi akhir.

Sumber Bahan

Ada masalah khusus yang mungkin dihadapi oleh produsen garmen ketika mencari kain tertentu, oleh karena itu perbaikan harus digunakan untuk itu di depan untuk mengurangi masalah. Pengekspor garmen mendapatkan kain katun terutama dari industri kerajinan tangan, alat tenun listrik dan produsen. Masing-masing bisnis ini memberikan koleksi masalah mereka sendiri yang tidak biasa ke eksportir garmen ini. Sumber kapas dari sektor alat tenun tangan dapat menyajikan beberapa catatan masalah seperti varian warna, ujung dan pilihan yang hilang, tenun tidak teratur dan penyediaan yang tidak dapat diandalkan. Namun, sektor hand loom adalah pasokan kapas yang sangat penting. Masalah-masalah umum yang dihadapi dengan sumber kapas powerloom adalah penyelesaian yang rusak dan tanda buluh, tempat-tempat yang tebal dan sempit, perbedaan lebar dengan variasi biaya yang besar. Masalah terbesar dalam pembuatan kain buatan pabrik adalah untuk memenuhi permintaan besar-besaran dari pabrik Anda. Kain harus diatur dengan baik sebelumnya dalam waktu lama yang diambil untuk menghasilkan kain paling banyak adalah masalah kekhawatiran bagi eksportir garmen. Mills umumnya ragu untuk menerima pesanan kecil yang menimbulkan masalah bagi eksportir skala kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published.